Sayangilah dan rawatlah orangtuamu

​* UNTUK DIRENUNGKAN *
_“`Setelah ayahnya meninggal dunia, seorang anak telah mengantar ibunya ke panti jompo. Dia datang menengok ibunya dari satu waktu ke waktu yang lain.“`_

_“`Pada satu hari dia menerima panggilan dari panti jompo tersebut, yg mengabarkan kalau ibunya dalam keadaan diujung nyawa & hampir meninggal. Dengan cepat dia datang untuk berada di samping ibunya pada saat saat terakhir.“`_

_“`Dia bertanya kepada ibunya : Apakah yang ibu ingin saya lakukan untuk ibu.“`_

_“`Ibunya menjawab: Aku mau kamu sumbangkan kipas angin untuk panti jompo ini, kerana disini tidak ada kipas angin.“`_ _“`Letakkan juga kulkas, tukang masak dan makanan, kerana sering aku tertidur dalam keadaan lapar tidak makan.“`_

_“`’Ibu kenapa pada saat seperti ini baru ibu menginginkan semua hal ini ?’ Anak itu bertanya kembali.“`_

_“`Ibunya memberi alasan: Tidak apa apa anakku, ibu sudah bisa menyesuaikan diri dengan kehidupan panas tanpa kipas dan lapar. CUMA IBU BINGUNG & TAKUT NANTI SAAT ANAK-ANAK KAMU MENGANTAR KAMU KE SINI KAMU TIDAK BISA MENYESUAIKAN DIRI’..“`_
Renungkan lah

 *Apa rasanya kalau ibu/ayah kita sendiri yg mengirim pesan berikut?*
*Anakku…*
_Bila aku tua,_

_Andai aku jatuhkan gelas atau terlepas piring dari genggamanku,_

_Aku berharap kamu tidak menjerit marah kepadaku,_

_Kerana tenaga orang tua sepertiku semakin tidak kuat dan kerana aku sakit._

_Pandangan mataku semakin kabur. Kamu harus mengerti dan bersabar denganku._
😐 *Anakku…*
_Bila aku tua,_

_Andai tutur kata ku lambat/perlahan dan aku tidak mampu mendengar apa yang kamu katakan,_

_Aku berharap kamu tidak menjerit padaku,_

*”Ibu tuli kah ?”,*

*”Ibu bisu kah ? “*
_Aku minta maaf anakku._

_Aku semakin_ *MENUA…*
😟 *Anakku…*
_Bila aku tua,_

_Andai aku selalu saja bertanya tentang hal yang sama berulang-ulang,_

_Aku berharap kamu tetap sabar mendengar dan melayaniku, seperti aku sabar menjawab semua pertanyaanmu saat kamu kecil dulu,_

_Semua itu adalah sebagian dari proses_ *MENUA.*

_Kamu akan mengerti nanti bila kamu semakin tua._
😣 *Anakku…*
_Bila aku tua,_

_Andai aku berbau busuk, amis dan kotor,_

_Aku berharap kamu tidak tutup hidung atau muntah didepan aku._

_Dan tidak menjerit menyuruh aku mandi._

_Badan aku lemah._

_Aku tidak ada tenaga untuk melakukan semua itu sendiri._

_Mandikanlah aku seperti aku memandikanmu semasa kamu kecil dulu._
😷 *Anakku…*
_Bila aku tua,_

_seandainya aku sakit, temankan lah aku, aku ingin anakku berada bersamaku._
😭 *Anakku….*

_Bila aku tua dan waktu kematianku sudah tiba,_ _Aku berharap kamu akan memegang tanganku dan memberi kekuatan untuk aku menghadapi kematianku._

_Jangan cemas._   

_Jangan menangis._

_Hadapi dengan keridhoan._

_Aku berjanji padamu._

_Bila aku bertemu_ *Allah.*

_Aku akan berbisik padaNya supaya senantiasa memberkati dan merahmati kamu kerana kamu sangat mencintai dan mentaatiku._
_Terima kasih banyak2 karena mencintaiku…._
_Terima kasih banyak2 kerana telah menjagaku…_

_Aku mencintai kamu lebih dari kamu mencintai dirimu sendiri.._
🔴 *Menjadi peringatan & pelajaran untuk kita kalau kita masih ada ibu & ayah.

Silahkan share postingan diatas ke WA group keluarga atau WA pribadi keluarga sendiri.

Sebab kita tidak mau kita atau anak2 kita senantiasa berdosa dengan ibu & ayah kita atau ibu & ayah mereka…*
*RENUNGKAN LAH……*

*PADA SAAT INI KITALAH ANAK….DAN PADA SAATNYA NANTI KITALAH IBU/AYAH*
Selamat pagi,selamat beraktivitas,GBUA

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s